get app
inews
Aa Read Next : Hasil Penerimaan Peserta Didik Baru Diumumkan Serentak di 49 SMP Negeri Sragen

Inspektorat Sragen Periksa 212 Warga Penerima Bantuan Bedah Rumah, Ada Apa?

Selasa, 14 Mei 2024 | 09:23 WIB
header img
Petugas Inspektorat Sragen saat meminta keterangan warga penerima bantuan bedah rumah di balai Desa Banyuurip.Foto:Ari/Istimewa

SRAGEN, iNewssragen.id - Sebanyak 212 warga Desa Banyuurip, Kecamatan Jenar, diperiksa oleh Inspektorat Sragen terkait pelaksanaan Program Bantuan Stimulan Swadaya (BSPS) Tahun Anggaran (TA), Senin (13/5) . Pemeriksaan dilakukan untuk mengklarifikasi pelaksanaan bantuan bedah rumah yang sempat diadukan ke Inspektorat Sragen. Warga diminta memberikan penjelasan atas permintaan Kades Banyuurip mengenai penggunaan bantuan tersebut.

Nyamin, salah satu penerima bantuan, menjelaskan bahwa ia menerima Rp 20 juta langsung ke rekeningnya, yang digunakan untuk pembelian material dan membayar pekerja. Nyamin menegaskan bahwa penggunaan dana berjalan lancar tanpa potongan, dan ia terkejut mengapa bantuan yang bermanfaat ini dipersoalkan.

Sutarto, warga Dukuh Sempu RT 15, mengungkapkan bahwa penerima BSPS di kelompoknya menerima bantuan dalam bentuk uang yang digunakan untuk membeli material bangunan. Setiap kelompok, dipimpin oleh ketua RT, menunjuk toko material dengan harga terendah berdasarkan kesepakatan bersama.

Suradi, Ketua RT 18 Dukuh Bungkus, menyatakan bahwa kelompoknya yang terdiri dari 13 anggota juga menggunakan bantuan tersebut sesuai dengan ketentuan dan menunjuk toko material di Tangen. Ia berharap bantuan bedah rumah ini dapat terus diberikan mengingat masih banyak warga yang membutuhkan.

Mbah Wito dari Dukuh Gobang menambahkan bahwa bantuan yang diterimanya berupa material, dan meskipun terkadang ia harus membeli material sendiri, biaya tersebut diganti. Hal serupa diungkapkan oleh Ketua RT Gobang, Suratmin, yang menjelaskan bahwa pengembalian biaya bukanlah sisa anggaran, melainkan penggantian biaya material yang dibeli sendiri oleh warga.

Parwoto, warga Kedu RT 8, mengungkapkan bahwa bantuan diterima dalam bentuk material dari toko di Banaran, Sambungmacan. Sementara itu, Ibu Mulatri dari Dukuh Sempu RT 15 menyatakan bahwa bantuan tersebut sangat membantu warga kecil yang tidak mampu membangun rumah tanpa bantuan.

Kades Banyuurip, Suroto, menjelaskan bahwa desanya mendapat 212 titik bantuan bedah rumah tidak layak huni untuk tahun 2022. Bantuan diberikan melalui permohonan ke Kementerian PUPR karena Desa Banyuurip termasuk wilayah tertinggal dengan banyak warga tidak mampu.

Pelaksanaan bantuan dibagi menjadi 17 kelompok dengan penunjukan toko material berdasarkan kesepakatan warga untuk mendapatkan harga terendah. Bantuan tersebut disalurkan langsung ke rekening penerima dan berjalan lancar sesuai Rencana Anggaran Belanja (RAB).

Dengan demikian, penjelasan para warga dan klarifikasi dari Kades Banyuurip menunjukkan bahwa pelaksanaan bantuan bedah rumah BSPS di Desa Banyuurip berjalan sesuai aturan dan tanpa hambatan, memberikan manfaat yang signifikan bagi warga yang membutuhkan.

Editor : Joko Piroso

Follow Whatsapp Channel iNews untuk update berita terbaru setiap hari! Follow
Lihat Berita Lainnya
iNews.id
iNews Network
Kami membuka kesempatan bagi Anda yang ingin menjadi pebisnis media melalui program iNews.id Network. Klik lebih lanjut